Foto Kuno Perbudakan di Amerika Ditemukan


Selembar foto yang diperkirakan berusia 150 tahun ditemukan di sebuah loteng di North Carolina. Foto ini merekam anak laki-laki muda berkulit hitam bernama John. Ia bertelanjang kaki dan mengenakan pakaian compang-camping. Ia terlihat duduk disebelah lelaki muda berkulit hitam lainnya yang belum diketahui identitasnya.
Ahli seni sejarah, Will Stapp, percaya ini merupakan foto pada masa perang sipil yang sangat jarang ditemukan. Mereka kemungkinan adalah budak berkulit hitam yang belum mendapatkan emansipasi pada waktu itu. ‘Ini adalah bagian dari sejarah Amerika saat masa sulit dan menyedihkan,” ujarnya. Foto dua lelaki muda berkulit hitam itu adalah korban sejarah Amerika kala itu.
Pada April, foto itu ditemukan telah dijual di Charlotte. Foto ini juga disertai dengan dokumen yang menjelaskan John dijual dengan harga 1.150 dolar. Harga ini bukan jumlah yang kecil di tahun 1854 untuk seorang budak.
Keya Morgan katanya membayar 30 ribu untuk album foto termasuk foto anak-anak muda dan beberapa foto keluarga. Ia juga membayar 20 ribu dolar untuk dokumen penjualannya. Morgan mengatakan, sebuah potret anak-anak yang menjadi budak sangat jarang ditemukan dan termasuk langka. ‘Saya membeli banyak barang sepanjang waktu, tetapi ini (foto budak) mengejutkan saya,’ kata dia.
Yang membuat foto ini lebih menarik adalah adalah beberapa ahli seni mengatakan foto itu diciptakan oleh studio fotografi Mathew Brady, seorang fotografer terkenal abad ke-19. Ia dikenal sering memotret tokoh-tokoh sejarah seperti Presiden Abraham Lincoln dan Konfederasi Jenderal Robert E Lee.
Stapp mengatakan foto itu mungkin tidak diambil oleh Brady sendiri tapi oleh Timothy O’Sullivan, salah satu pekerja magang studio fotografi Brady. O’Sullivan mengambil banyak foto yang menggambarkan kekacauan akibat Perang Sipil. Pada 1862, O’Sullivan terkenal sering memotret sekelompok budak yang pertama dibebaskan setelah Lincoln mengeluarkan Proklamasi Emansipasi.
Harold Holzer, seorang penulis buku-buku tentang Lincoln mengatakan fototersebut beredar di North Carolina untuk menggalang dukungan agar persatuan tercapai saat perang saudara terjadi. Holzer bekerja sebagai administrator diMetropolitan Museum of Art. Ia mengatakan, sebagian besar fotomenggambarkan budak dewasa yang telah dipukuli atau dicambuk.
Oleh karena itu, lanjutnya, foto dua anak laki-laki itu lebih ‘halus’. Hal itu juga mungkin menjadi alasan mengapa foto itu tidak banyak beredar dan tidak dipublikasikan untuk waktu yang begitu lama. ‘Bagi saya, itu seperti gambar bergerak dan menakjubkan,’ tutur dia.
Ron Soodalter, seorang penulis dan anggota dewan direksi di Abraham LincolnInstitute di Washington DC, mengatakan foto itu menggambarkan realitas perbudakan. ‘Saya pikir gambar ini menunjukkan bahwa institusi perbudakan tebang pilih,” kata Soodalter yang telah menulis beberapa buku tentang perbudakan modern dan bersejarah.
republika.co.id

21 komentar:

Teras Info mengatakan...

WAh...mahal banget ya harga fotonya,...

Thanks atas infonya, sobat...

INSICO mengatakan...

nice info.... wah lebih lengkap lagi kalo ada pic nya neh

Ruang Kata mengatakan...

wah mantep om.....dapet aja si om artikel kaya begini

Wage Rudolfsupratman mengatakan...

udah 150th tp gmbrnya msh ok ya,,,
makasih dah berbagi...

Nan Site mengatakan...

ngga kebayang ya, jaman perbudakan dulu kaya gimana....

Potonya mwahal ya...he.he..

Nurul Imam mengatakan...

Saya demen banget nih ama yang namanya sejarah

Dhana/戴安娜 mengatakan...

Salam Sahabat maaf telat
Sanfat disayangkan jika dikatakan negara makmur masih terdapat kesenjangan masyarakat
Terbukti dengan foto ini kuno ini ya

alkatro mengatakan...

Foto langka nih, kalo ga salah, penduduk asli amrik orang kulit item ya? Yang kulit putih orang 'pendatang'..
Makasih infonya :D

ash mengatakan...

:(
I hate slavery.

terima kasih infonya..

Afdil "Gogol" mengatakan...

mahal banget harganya. kolektor emang gak tanggung-tanggung ya ngeluarin duit buat barang langka. hmm..btw, di jaman itu, saya lagi dimana ya?

mas-tony mengatakan...

barang langka kalo dijual psti mahal, kalo blog langka laku ga ya?

srulz mengatakan...

jaman dulu, jangan sampai terulang di jaman sekarang..

Kisah Abu Nawas mengatakan...

salam sob
ini bernilai sejarah tinggi

TambelanBlog mengatakan...

Zaman Jahiliahnya Amrik :) Cool dapat dari Pustaka mana nih bukunya bro ?

Salam Sukses Selalu & keep Blogging :
TambelanBlog

Herdoni Wahyono mengatakan...

Masa lalu menjadi bagian masa kini. Masa kini hasil dari masa lalu. Masa lalu yang menyedihkan dengan adanya perbudakan di Amerika beberapa abad lalu. Masa kelam yang pahit dan getir bagi sejarah anak manusia. Foto ini menjadi kenangan yang amat berharga. Trims sharingnya sobat. Salam sukses selalu.

krisnashop mengatakan...

wahh masa-masa suram tuh...

sadis banget emang yang namanya perbudakan :(

Bung Iwan mengatakan...

wuuaaa...
jadi inget Isaura dan Little Missy.

paperlifes mengatakan...

nice info sob

Journalist Blog mengatakan...

Demen berseluncur di republika yah ?

iwan mengatakan...

Kutil Di Bibir Kemaluan | Kutil Di daerah kemaluan | obat alami kutil di kemaluan | obat kutil di kemaluan wanita

iwan mengatakan...

Obat Sipilis Parah l Penyebab Sipilis l Obat Sipilis Alami l Obat Sipilis manjur l Obat Sipilis herbal l Obat Sipilis resep dokter l nama obat untuk penyakit sipilis l Obat Sipilis l Obat Sipilis yang ampuh l Obat Sipilis tradidional

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...